COVID-19 Mitos

Beberapa kesalahpahaman umum mengenai COVID-19 dan fakta yang bertentangan dengannya adalah seperti berikut:
Mitos 1: Suhu yang lebih tinggi daripada 25 darjah Celsius menghalang penularan COVID-19, jadi mendedahkan diri kepada cahaya matahari, atau hanya dengan suhu sedemikian akan mencegah penyakit ini.
Fakta: Anda boleh mengontrak COVID-19 tanpa mengira betapa panasnya cuaca di negara anda; banyak negara dengan iklim panas mempunyai banyak kes yang dilaporkan.
Mitos 2: Virus ini selalu mematikan, atau anda akan menghidapnya seandainya anda dijangkiti sekarang.
Fakta: Kebanyakan orang pulih dengan mudah; kadang-kadang sendiri, dan kadang-kadang dengan rawatan sokongan, terutamanya dengan kumpulan berisiko tinggi yang mungkin tidak dapat pulih dengan mudah.
Mitos 3: Mampu menahan nafas selama sepuluh saat atau lebih tanpa batuk atau mengalami ketidakselesaan bermakna anda tidak mempunyai virus.
Fakta: Latihan pernafasan seperti ini tidak tepat; kemampuan mereka tidak semestinya menunjukkan ketiadaan COVID-19; atau penyakit paru-paru lain,
Mitos 4: Pengambilan alkohol dapat melindungi anda daripada dijangkiti virus.
Fakta: Alkohol tidak melakukan perkara seperti itu, dan pengambilan berlebihan boleh menimbulkan masalah kesihatan lebih lanjut.
Mitos 5: Mirip dengan Mitos 1, ada yang percaya bahawa COVID-19 tidak dapat disebarkan di iklim panas dan lembap.
Fakta: Virus ini boleh merebak di iklim apa pun, jadi ambil langkah perlindungan di mana pun anda tinggal.
Mitos 6: Cuaca sejuk membunuh virus dan dengan itu menghalang penularan.
Fakta: Sekali lagi, cuaca tidak mempengaruhi virus; walaupun dalam cuaca sejuk suhu badan anda tetap 36.5-37 darjah Celsius, jadi virus itu pasti dapat bertahan.
Mitos 7: Anda boleh mencegah penyakit ini dengan mandi air panas.
Fakta: Sekali lagi, suhu badan manusia tetap dan mandi air panas tidak akan mengubahnya. Mandi air panas tidak memberi kesan dalam melindungi anda dari virus.
Mitos 8: Virus ini dapat ditularkan melalui gigitan nyamuk.
Fakta: Sejauh ini tidak ada bukti yang menunjukkan bahawa gigitan nyamuk adalah alat penularan COVID-19.
Mitos 9: Pengering tangan mungkin berkesan membunuh virus.
Fakta: Pengering tangan tidak boleh membunuh virus, tetapi jangan gunakannya setelah anda kerap mencuci tangan.
Mitos 10: Lampu pembasmian kuman ultraviolet dapat digunakan untuk membunuh virus.
Fakta: Bukan sahaja ini tidak benar, tetapi sinaran UV dapat merosakkan dan merengsakan kulit juga, jadi elakkan menggunakannya untuk tujuan ini.
Mitos 11: Pengimbas terma selalu dapat mengesan jika seseorang dijangkiti virus.
Fakta: Pengimbas haba tidak selalu berkesan; mereka dapat mengesan jangkitan pada orang yang sudah demam, tetapi mereka tidak dapat melakukannya untuk orang yang mungkin dijangkiti tetapi belum demam.
Mitos 12: Penyemburan bahan seperti alkohol dan klorin di badan anda boleh membunuh virus.
Fakta: Bahan seperti itu boleh memudaratkan jika disembur di dekat mata atau mulut, dan tidak dapat melindungi anda dari virus yang sudah masuk ke dalam badan anda. Walau bagaimanapun, anda boleh menggunakannya untuk membasmi kuman permukaan.
Mitos 13: Vaksin seperti pneumonia dapat melindungi anda dari virus.
Fakta: COVID-19 adalah virus baru dan unik; ia memerlukan vaksin sendiri. Tidak ada vaksin yang ada terbukti berkesan untuk melindungi atau merawat virus ini.
Mitos 14: Bilas hidung anda dengan air masin secara berkala dapat mengelakkan jangkitan virus.
Fakta: Tidak ada bukti yang menunjukkan bahawa kaedah ini melindungi orang dari COVID-19 khususnya, dan jangkitan pernafasan secara umum
Mitos 15: Makan bawang putih dapat mencegah jangkitan dari virus ini.
Fakta: Bawang putih baik untuk anda, tetapi tidak ada bukti yang menunjukkan bahawa ia berkesan untuk melindungi anda dari COVID-19.
Mitos 16: Hanya orang tua yang boleh mengidap COVID-19.
Fakta: Walaupun kumpulan tertentu mempunyai risiko jangkitan yang lebih tinggi, termasuk orang tua, virus ini dapat menjangkiti orang dari semua peringkat umur.
Mitos 17: Antibiotik (atau ubat-ubatan tertentu yang lain) dapat mencegah dan / atau merawat virus.
Fakta: Antibiotik berfungsi melawan bakteria, ia tidak berkesan terhadap virus ini, atau virus lain. Sebenarnya, tidak ada ubat khusus yang tersedia buat masa ini yang dapat mencegah atau merawat coronavirus novel.